Produk pemutih terus menjadi mode di Kamerun terlepas dari bahayanya

Whitening merchandise proceed to be fashionable in Cameroon regardless of dangers

Jeanne, 63, yang mengenakan topi besar untuk melindungi wajahnya dari sinar matahari di Kamerun, sangat menyesal telah menggunakan produk pencerah kulit setelah dikenal dengan kanker kulit. Dia adalah salah satu dari banyak wanita di Kamerun yang telah menggunakan produk kontroversial yang dilarang menyusul tuduhan di media sosialnya.

“Saya malu ketika orang-orang melihat saya, Seorang pedagang di ibu kota Yaoundé mengatakan dia ingin menggunakan identitasnya saja. Setelah 5 bulan menciptakan lesi di wajahnya, dia pergi ke dokter dan dikenali dengan beberapa pori-pori dan kanker kulit yang menyebar luas. Sebagian besar kankernya dijelaskan karena dia telah menggunakan produk pencerah kulit selama 40 tahun.

Jeanne, seperti puluhan juta orang di Afrika dan di seluruh dunia, menggunakan produk untuk kulit dan pori-pori yang lebih cerah. Sejalan dengan Kamerun Dermatological Society (Socaderm), sekitar 30% penduduk dan 1/4 dari mahasiswi di ibukota keuangan Douala menggunakan produk pencerah kulit pada tahun 2019.

Untuk seseorang seperti Annette, murid berusia 20 tahun, pengaruhnya akan keras. Dia menyebutkan dia memiliki bintik-bintik merah muda di wajahnya dan pori-pori dan kulitnya mengelupas dan dia juga mengalami luka bakar. “Siang hari yang cerah membuat wajah saya panas dan saya selesai,” jelasnya.

hidrokuinon dan merkuri

Merchandise dengan nama-nama seperti ‘White Now’ dan ‘Tremendous White’ langsung dikenali ketika wanita berkulit putih di kemasannya masuk ke lemari.

Termasuk dalam banyak produk Berbagai senyawa kimia berbahaya yang menghambat produksi melanin, zat yang diproduksi dalam tubuh oleh publikasi ke matahari. Salah satu dari banyak senyawa kimia adalah hidrokuinon, yang telah dilarang di Uni Eropa sejak tahun 2001 sebagai akibat dari sebagian besar kanker dan bahaya mutasi genetik.

Hydroquinone adalah salah satu yang digunakan dalam produk pencerah kulit dan pori-pori di Kamerun, berdasarkan penelitian tahun 2019 oleh Yaounde 1 College. , Saat ini kesejahteraan masyarakat sebenarnya menurun.

“Hari demi hari kita menjumpai penderita yang mengeluhkan tanda-tanda yang berhubungan dengan pori-pori dan pigmentasi kulit,” kata Alan Patrice Meredith Njong, dokter kulit di sebuah rumah sakit di Douala.

Berbagai produk pencerah kulit termasuk ramuan, tablet, dan suntikan. Beberapa zat dapat menyebabkan diabetes, masalah berat badan, hipertensi, gagal ginjal atau hati jika tertelan, Njong memperingatkan. Gugup dan melankolis.”

persyaratan keindahan bias

Mengapa bahaya berjuang seperti itu? Terlepas dari cerita menakutkan, beberapa orang menganggap bahwa mereka menjadi lebih menakjubkan setelah menggunakan produk.” Persyaratan kecantikan yang dipromosikan oleh media, promosi, dan iklan memperkuat ketidakadilan bahwa kulit yang lebih terang lebih disukai daripada kulit yang lebih gelap. WHO menyebutkan.

Achille Pinghane Yonta, seorang sosiolog di College of Yaoundé, memberikan evaluasi jujur ​​mengapa krim tetap modis. “Dalam hati nurani kami ada keinginan untuk menjadi seperti orang Barat.” Dia menyebutkan. “Ini adalah kustomisasi yang sangat ketinggalan zaman. Di beberapa elemen bangsa bahkan disebutkan bahwa mahar wanita berkulit putih lebih tinggi dari pada wanita berkulit putih.”

Peraturan

Kementerian Kesejahteraan Kamerun pada 19 Agustus melarang impor, pembuatan dan penjualan kosmetik dan barang dagangan kebersihan pribadi yang mengandung zat berbahaya yang setara dengan hidrokuinon dan merkuri.

Setelah kontroversi dimulai pada musim panas, dekrit itu dikeluarkan. Pelanggan media sosial mengkritik anggota parlemen oposisi Nourane Fotsing karena perusahaannya mempromosikan barang dagangan dan kesal karena pejabat terpilih mendapat untung dari mereka. Selaras dengan perayaannya, kehebohan yang sangat ramai diberitakan itu bukannya tanpa motivasi politik.

Karena larangan tersebut, polisi telah meluncurkan penggerebekan, banyak orang dalam bisnis kecewa yang mengatakan beberapa penyitaan gagal membedakan antara barang dagangan yang dilarang oleh pemerintah federal dan orang-orang yang tidak.

Namun demikian, terlepas dari larangan tersebut, pasar gelap untuk produk tersebut sudah ada.

Pasar kosmetik dan kebersihan pribadi Kamerun tumbuh sebesar 7% pada tahun 2020 dan dihargai CFA 380 miliar (sekitar €580 juta).

Author: Joshua Moore